oleh

Jangan Sampai Keberadaan HKM Mengganggu Keseimbangan Ekosistem Hutan

-Nasional-17 views

HUTAN KEMASYARAKATAN (HKm)
Oleh M.HARIYANTO

Menurut saya konsep dan tujuan hutan kemasyarakatan cukup bagus, hanya harus ada “benang merahnya” antara pengertian hutan dengan kebun, karena hutan merupakan ekosistem yang di dalamnya terdapat satwa dan tumbuhan; di kebun satwa dianggap HAMA; rumput dan semak dianggap GULMA, sehingga dibasmi oleh pemilik kebun, sedangkan di hutan, satwa/tumbuhan apapun jenisnya merupakan bagian ekosistem yang menjadi mata rantai yang saling membutuhkan dan ketergantungan (simbiosismutualisme) Jangan sampai keberadaan HKM mengganggu keseimbangan ekosistem hutan. untuk itu pengelolaan HKM harus dilaksanakan dengan profesional.

Alat Berat merusak Hutan Lindung Pantai

Hutan Kemasyarakatan (HKm) adalah:
Hutan Negara yang pemanfaatan utamanya ditujukan untuk memberdayakan masyarakat setempat.

Pemberdayaan Masyarakat Setempat adalah: upaya untuk meningkatkan kemampuan dan kemandirian masyarakat setempat untuk mendapatkan manfaat sumber daya hutan secara optimal dan adil melalui pengembangan kapasitas dan pemberian akses dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat setempat.

Masyarakat Setempat adalah:
“kesatuan sosial yang terdiri dari warga Negara Republik Indonesia yang tinggal di dalam dan/atau di sekitar hutan, yang bermukim di dalam dan/atau di sekitar kawasan hutan yang memiliki komunitas sosial dengan kesamaan mata pencaharian yang bergantung pada hutan dan aktivitasnya dapat berpengaruh terhadap ekosistem hutan”.

Hutan Lindung Pantai dirusak dengan menggunakan Alat berat

Prinsip Hkm adalah:
tidak mengubah status dan fungsi kawasan hutan;
pemanfaatan hasil hutan kayu hanya dapat dilakukan dari hasil kegiatan penanaman;
mempertimbangkan keanekaragaman hayati dan keanekaragaman budaya;
menumbuhkembangkan keanekaragaman komoditas dan jasa;
meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang berkelanjutan;
memerankan masyarakat sebagai pelaku utama;
adanya kepastian hukum;
transparansi dan akuntabilitas publik; dan
partisipatif dalam pengambilan keputusan.
Tujuan Hkm adalah:
meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat melalui pemanfaatan sumber daya hutan secara optimal, adil dan berkelanjutan dengan tetap menjaga kelestarian fungsi hutan dan lingkungan hidup.

Azas Hutan Kemasyarakatan (HKm) adalah:
a. manfaat dan lestari secara ekologi, ekonomi, sosial dan budaya;
b. musyawarah-mufakat; dan
c. keadilan.

Kawasan hutan yang dapat ditetapkan sebagai areal kerja HKm adalah:
kawasan hutan lindung dan kawasan hutan produksi.
dengan ketentuan:

belum dibebani hak atau izin dalam pemanfaatan hasil hutan;
menjadi sumber mata pencaharian masyarakat setempat;
dalam hal yang dimohon berada pada hutan produksi dan akan dimohonkan untuk pemanfaatan kayu, mengacu peta indikatif arahan pemanfaatan hutan pada kawasan hutan produksi yang tidak dibebani izin untuk usaha pemanfaatan hasil hutan kayu.

Izin Usaha Pemanfaatan Hutan Kemasyarakatan (IUPHKm)

Izin usaha pemanfaatan HKm (IUPHKm) adalah:
izin usaha yang diberikan untuk memanfaatkan sumber daya hutan pada kawasan hutan lindung dan/atau kawasan hutan produksi

IUPHKm bukan merupakan hak kepemilikan atas kawasan hutan.

IUPHKm dilarang dipindahtangankan, diagunkan, atau digunakan untuk untuk kepentingan lain di luar rencana pengelolaan yang telah disahkan, serta dilarang merubah status dan fungsi kawasan hutan.

Penerbit Izin Usaha Pemanfaatan HKm (IUPHKm)
Bupati/Walikota menerbitkan IUPHKm, Khusus untuk Provinsi Aceh, Provinsi Papua, dan Provinsi Papua Barat penerbitan IUPHKm dilakukan oleh Gubernur.

KEGIATAN YANG DAPAT DILAKUKAN di HKM

a. HKM pada hutan lindung, meliputi kegiatan:
Pemanfaatan kawasan (budidaya tanaman obat, budidaya tanaman hias, budidaya jamur, budidaya lebah, budidaya pohon serbaguna, budidaya burung walet, penangkaran satwa liar, rehabilitasi hijauan makanan ternak);
Pemanfaatan jasa lingkungan (pemanfaatan jasa aliran air, wisata alam, perlindungan keanekaragaman hayati, penyelamatan dan perlindungan lingkungan, penyerapan dan/ atau penyimpanan karbon);
Pemungutan hasil hutan bukan kayu (rotan, bambu, madu, getah, buah, jamur)
Sumber : https://blogmhariyanto.blogspot.com/2010/05/hutan-kemasyarakatan-hkm.html?m=1

Komentar

News Feed